Posts Subscribe to (PUT YOUR BLOG NAME HERE)Comments

29.10.09

Pengaruh kemasan terhadap viabilitas benih


A. TINJAUAN PUSTAKA

Kualits benih yang terbaik adalah pada saat benih masak fisiologis karena pada saat benih masak fisiologis maka berat kering benih, viabilitas dan vigornya tertinggi. Setelah masak fisiologis kondisi benih cenderung menurun sampai pada akhirnya benih tersebut kehilangan viabilitas dan vigornya. Kemuduran benih didefinisikan sebagai menurunnya kualitas benih, baik secara fisik maupun fisiologis yang mengakibatkan rendahnya viabilitas dan vigor benih sehingga pertumbuhan dan hasil tanaman menurun. Laju kemunduran benih dipengaruhi oleh dua faktor, yaitu:

1.Merupakan Sifat Genetis Benih
Kemunduran benih karena sifat genetis biasa disebut proses deteriorasi yang kronologis. Artinya, meskipun benih ditangani dengan baik dan faktor lingkungannya pun mendukung namun proses ini akan tetap berlangsung.

2.Karena Faktor Lingkungan
Proses ini biasa disebut proses deteriorasi fisiologis. Proses ini terjadi karena adanya faktor lingkungan yang tidak sesuai dengan persyaratan penyimpanan benih, atau terjadi proses penyimpangan selama pembentukan dan prosesing benih.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kemunduran benih di tempat penyimpanan;

1.Kadar Air Benih Sebelum Disimpan
Kadar air benih yang tinggi dapat meningkatkan laju kemunduran benih dalam tempat penyimpanan Laju kemunduran benih dapat diperlambat, dengan cara kadar air benih harus dikurangi sampai kadar air benih optimum. Kadar air benih optimal, yaitu kadar air tertentu dimana benih tersebut disimpan lama tanpa mengalami penurunan mutu benih. Kadar air optimum dalam penyimpanan bagi sebagian besar benih adalah antara 6-9% (untuk benih kangkung, kubis bunga, caisin, ketimun, cabai, tomat, bayam), 10%-12% untuk benih kacang-kacangan (kadar air untuk benih kedelai, harus dibawah 11% , kadar air untuk kacang panjang 12%), kadar air untuk benih serealia (padi, gandum, jagung dll), sebaiknya dibawah 14%.

2.Suhu Tempat Penyimpanan
Suhu optimum untuk penyimpanan benih jangka panjang terletak antara -18 – 0oC.

3.Kelembaban Tempat Penyimpanan
Kelembaban lingkungan selama penyimpanan juga sangat mempengaruhi viabilitas benih, hal ini disebabkan karena sifat benih yang higroskopis yaitu selalu menyesuaikan diri dengan kelembaban udara disekitarnya. Kelembaban ruang simpan harus diatur sehingga sedemikian rupa sehingga kadar air benih pada keadaan yang menguntungkan untuk jangka waktu simpan yang panjang. Pada kebanyakan jenis benih, kelembaban nisbih ruang penyimpanan antara 50-60%, dan suhu 0-10oC adalah cukup baik untuk mempertahankan viabilitas benih, paling tidak untuk jangka waktu penyimpanan selama 1 tahun.

4.Tempat Pengemasan
Tujuan pengemasan adalah untuk mempertahankan kualitas benih selama dalam penyimpanan dan atau pemasaran, sehingga benih tetap terjamin daya tumbuh dan daya kecambahnya secara normal.

B. HASIL DAN PEMBAHASAN

Untuk mempertahankan kualitas benih salah satunya adalah dipengaruhi oleh tempat pengemasan. Kegiatan pengemasan bertujuan untuk mempertahankan kualitas benih selama dalam penyimpanan dan atau pemasaran, sehingga benih tetap terjamin daya kecambahnya secara normal. Berdasarkan hasil praktikum, terlihat perbedaan hasil pada masing-masing pertumbuhan kecambah dari masing-masing kemasan. Persentase perkecambahan benih dengan kemasan plastik menunjukkan angka 100% artinya bahwa kemasan plastik merupakan kemasan yang tepat untuk penyimpanan benih terutama untuk benih-benih yang akan disimpan lama. Bahan dari kemasan plastik memiliki kekuatan terhadap tekanan, tidak mudah robek dan kedap udara serta mampu menahan masuknya air ke dalam kemasan. Tinggi kecambah benih yang disimpan pada kemasan plastik lebih tinggi dari kecambah-kecambah yang lainnya.

Untuk benih yang disimpan pada kemasan alumunium foil memang persentase benih berkecambahnya sedikit lebih kecil daripada kecambah yang dihasilkan oleh benih dengan kemasan kertas, tetapi coba kita perhatikan jumlah kecambah yang tumbuh normalnya. Pada kemasan kertas jumlah kecambah yang tumbuh normal berjumlah 20 sedangkan kecambah normal yang dihasilkan oleh benih dengan kemasan alumunium foil berjumlah 22. Dari kasus seperti ini dapat ditarik kesimpulan bahwa benih yang dikemas dengan menggunakan alumunium foil lebih baik daripada benih dengan pengemasan menggunakan kertas.

Bahan pengemas yang terbuat dari alumunium foil tidak bersifat porus karena dilapisi bahan plastik di dalamnya, tetapi kekuatan regangan tidak sebaik dengan bahan pengemas plastik. Bahan plastik cenderung lebih kuat sedangkan bahan dari alumunium foil kekuatan terhadap regangan nya sedang sehingga sangat dimungkinkan sekali tempat kemasan mudah rusak dan memungkinkan adanya pertukaran udara dari luar dan uap air ke dalam kemasan sehingga sedikit demi sedikit kualitas benih menurun.
Sedangkan untuk bahan pengemas kertas sangat mudah sekali robek dan bersifat porus sehingga pertukaran gas-gas dari luar ataupun uap air dapat denganmudah terjadi, hal seperti inilah yang mempercepat proses deteriorasi pada benih. Bahan pengemas dari kertas hanya mampu untuk jangka penyimpanan yang relatif singkat.

C. KESIMPULAN

Kemunduran benih merupakan keadaan yang pasti akan terjadi. Kemuduran benih didefinisikan sebagai menurunnya kualitas benih, baik secara fisik maupun fisiologis. Tempat pengemasan merupakan salah satu faktor yang dapat menyebabkan kemunduran benih. Tujuan pengemasan adalah untuk mempertahankan kualitas benih selama dalam penyimpanan dan atau pemasaran, sehingga benih tetap terjamin daya tumbuh dan daya kecambahnya secara normal.

Berdasarkan hasil praktikum, terlihat perbedaan hasil pada masing-masing pertumbuhan kecambah dari masing-masing kemasan. Persentase perkecambahan benih dengan kemasan plastik menunjukkan angka 100% artinya bahwa kemasan plastik merupakan kemasan yang tepat untuk penyimpanan benih terutama untuk benih-benih yang akan disimpan lama. Bahan dari kemasan plastik memiliki kekuatan terhadap tekanan, tidak mudah robek dan kedap udara serta mampu menahan masuknya air ke dalam kemasan.

Bahan pengemas yang terbuat dari alumunium foil tidak bersifat porus karena dilapisi bahan plastik di dalamnya, tetapi kekuatan regangan tidak sebaik dengan bahan pengemas plastik. bahan dari alumunium foil kekuatan terhadap regangan nya sedang sehingga sangat dimungkinkan sekali tempat kemasan mudah rusak dan memungkinkan adanya pertukaran udara dari luar dan uap air ke dalam kemasan sehingga sedikit demi sedikit kualitas benih menurun. Sedangkan untuk bahan pengemas kertas sangat mudah sekali robek dan bersifat porus sehingga pertukaran gas-gas dari luar ataupun uap air dapat denganmudah terjadi, hal seperti inilah yang mempercepat proses deteriorasi pada benih.


DAFTAR PUSTAKA
1.Sutopo, Lita. 2004. Teknologi Benih. PT. Raja Grafindo Persada: Jakarta.
2.Kuswanto, Hendarto. 1996. Dasar-Dasar Teknologi dan Sertifikasi Benih.. Andi: Yogyakarta.
3.Kartasapoetra, Ance G.2003. Teknologi Benih, Pengolahan Benih dan Tuntutan Praktikum. PT. Rineka Cipta: Jakarta.

Categories



Widget by Scrapur

5 komentar:

Anonim mengatakan...

Thanx ya infonya salam knal Supri Clubs on facebook..
Izin copasnya...
smoga sukses and sehat slalu amiin

Anonim mengatakan...

saya mau tanya. apa yang terjadi pada benih yang disimpan dengan kadar air yang tinggi dan disiimpan pada waktu yang lama?

s mengatakan...

belum begitu ngeti juga tentang ini,
tapi jika kemsan baik yah pasti hasil juga baik

sepatu handmade mengatakan...

belum begitu ngeti juga tentang ini,
tapi jika kemsan baik yah pasti hasil juga baik,
he2

alrazy fantani Kartadinata mengatakan...

kadar air sangat menentukan ..........
kadar air tinggi akan menurunkan kualitas benih, baik lama simpan, maupun terhadap serangan hama ......

Posting Komentar

 

INSPIRASI HARI INI

Kamis, 29 Oktober 2009 (10 Dzulqaidah 1430 H)

”Seorang mukmin tidaklah mengambil faidah yang lebih baik setelah takwa kepada Allah dari isteri yang shalihah; yang jika dia menyuruh isterinya maka isteri itu mentaatinya, jika melihatnya isteri itu menyenangkannya, jika bersumpah atas nama isterinya maka isterinya itu memenuhinya, dan jika suami tidak di rumah maka isteri itu menjaga harta dan kehormatan suaminya.” Diriwayatkan oleh Ibnu Majah, hadits no. 1847







Sabtu, 14 November 2009 (26 Dzulqaidah 1430 H)

”Kepada segenap umat muslim di seluruh dunia Selamat menunaikan ibadah haji, semoga menjadi haji mabrur. AMIN..”







Selasa, 17 November 2009 (29 Dzulqaidah 1430 H)

”Terkadang apa yang dipandang oleh mata terlihat baik padahal sesungguhnya buruk menurut pandangan Allah, jika telah seperti ini tinggalah pasrah dan sabar menanti segala ketetapan terbaik yang dipilihkan oleh Tuhan Allah SWT, tetap ikuti cerita kehidupan ini yang penuh dengan episode yang berbeda. Semoga Tetap Semangat”







Kamis, 19 November 2009 (01 Dzulhijah 1430 H)

”Sukses seringkali datang pada mereka yang berani bertindak, dan jarang menghampiri orang yang penakut yang tidak berani mengambil konsekuensi”
Dark Side Blogger Template Copyright 2009 - Hirupbagja's Blog is proudly powered by Blogger.com Edited By Belajar SEO